Ayuh bersinergi!

“Kamu(umat Islam )adalah umat terbaik yang dilahirkan untuk manusia,(kerana kamu) menyuruh (berbuat) yang makruf dan mencegah dari yang mungkar dan beriman kepada Allah.Sekiranya ahli kitab beriman,tentulah itu lebih baik bagi mereka.Di antara mereka ada yang beriman,namun kebanyakan mereka adalah orang-orang fasik”Ali-Imran 110

2090442846.jpg

Menurut Dr.Wahbah  Zuhaili dalam Tafsir A-Munir karangan beliau,sebab Allah menurunkan ayat ini adalah kerana dakwaan dua orang Yahudi iaitu Malik bin Saif(atau Malik bin Dhaif menurut penulisan ulama Al-Azhar) dan Wahab bin Yahuza kepada para sahabat Rasulullah saw bahawa agama mereka lebih baik daripada apa yang diserukan oleh para sahabat dan mengatakan mereka lebih afdhal berbanding yang lain.Maka,turunlah ayat ini sebagai motivasi dan injeksi semangat para mukminin bahawa kita adalah umat terbaik yang dilahirkan untuk manusia.

 

Namun Allah telah meletakkan prasyarat agar seseorang  itu benar-benar menepati konsep individu terbaik sebelum berbangga dengan pengisytiharan Allah terhadap dirinya melalui ayat ini.Antara prasyarat tersebut adalah apabila muslim dan mukmin itu menyeru manusia lain mengerjakan perkara makruf mengikut apa yang diperintahkan Allah kepadanya dan mencegah perkara yang mungkar.Hadith nabi saw:

 

“Barangsiapa diantara kamu yang melihat kemungkaran ,maka ubahlah(tegahlah) dengan tangannya.Jika tidak mampu,maka ubahlah dengan mulutnya(menegur dengan lidah).Jika tidak mampu,maka ubahlah dengan hati(tidak redha terhadap perbuatan itu).Maka itu adalah selemah-lemah iman.”

 

Daripada 2 sumber hukum yang diberikan di atas,jelas membuktikan iman seseorang adalah stimulus kepada modus operandi seruan dakwah dan pencegahan perkara mungkar.Andai iman hanya senipis kulit bawang,nescaya variasi alasan dikemukakan apabila dihujani kritikan lantaran statik dalam agenda dakwah. Muhasabah kembali diri,apabila badan terasa lesu untuk keluar melunas integriti, apabila minda terasa beku mencanai isu,apabila hati gelap lantaran susutnya ilmu,maka itu tandanya iman kita mulai pudar.Lantaran sinar hidup seakan kelam dari warna-warna perjuangan yang menyinari kanvas hidup seseorang yang mengiktiraf dirinya muslim dan pendakwah.

 

Justeru,berpeluk tubuh sahajakan kita?Tidak!Bahkan perlu bertindak! 3917819858.jpgBagaimana? Koreksi kembali iman kita hari ini.Adakah iman tercalar dek turunnya kualiti ibadat wajib dan sunat?Maka pugarkan!Adakah iman berkurang dek bergelumang dengan dosa silam berterusan?Keluarlah dari gelandangan itu!Adakah iman malu bertamu padamu dek timbunan amanah tidak terlangsai?Maka gunakan kudrat yang ada mengharap kekuatan dariNya untuk melangsaikan hutang dunia.Moga usaha yang kecil bisa menjadi jawapan bila dipersoal di hadapan Allah di hari pembalasan kelak.

 

Apabila iman kembali digilap,maka terealisasilah konsep “kumtum khaira ummah” iaitu kamu adalah umat terbaik seperti yang dinobatkan Allah buat sekalian mukmin,bukannya muslim.

 

Seorang penyair mengungkapkan:

ليس الفتى من قال كان ابي * ولكن الفتى من قال هانا دا

Bukanlah seorang pemuda sejati apabila berbangga dengan salah silah bapa dan keturunannya.Tetapi pemuda sejati adalah yang tampil dengan kredebiliti dirinya sendiri dan kehebatannya.

 

Lantas,bagaimana menjadi seorang pemuda yang terbaik dari segi kualiti,integriti dan kredibiliti?!Tidak lain dan tidak bukan apabila dia memiliki kekentalan iman didada serta menepati lunas-lunas yang digariskan oleh Allah dalam kalam suciNya:

 

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman adalah mereka yang apabila disebut nama Allah(menyebut sifat-sifat yang mengagung dan memuliakanNya)gementar hatinya dan apabila dibacakan ayat-ayatNya kepada mereka bertambah kuat imannya dan hanya kepada tuhan mereka bertawakal.(yaitu) orang-orang yang melaksanakan solat dan menginfakkan sebahagian rezeki yang kami berikan kepada mereka.Mereka itulah orang-orang yang benar-benar beriman.Mereka akan memperolehi darjat(tinggi) di sisi tuhannya dan ampunan serta rezki nikmat yang mulia.”Al-Anfal:2-4

 

Sungguh halus tafsiran yang Allah perincikan sebelum mengiktiraf kualiti seorang mukmin.Ayat ini merangkumi 3 item ruhiyah yang perlu disemai dalam jiwa mukmin iaitu gementar apabila disebut keagungan Allah,bertambah keimanan serta konsep tawakal.Selain itu terdapat 2 item jasmaniyah iaitu pelaksanaan kewajipan solat dan menginfakkan harta ke jalan Allah.

           Kaitan antara ayat surah Al-Anfal ini dengan ayat surah Ali-Imran di awal perbicaraan kita amat ketara apabila mendapati terdapat satu titik pertemuan yang meletakkan beberapa ciri-ciri mukmin sebelum menempa suatu kedudukan dan darjat tertinggi di sisi Allah dan menjadi umat terbaik berbanding bangsa dan umat lain.Fikirkan di manakah nilai kita di sisiNya.Andai semalam gagal menjadi yang terbaik,usah gundah dan bimbang.Hari ini,esok masih menanti revolusi dalam diri anda!Ayuh bersinergi!

About fit3nan

Fitri Nurul 'Ain Nordin - Anak kelahiran kota KL pada 1 Syawal 1405h/20 Jun 1985 - Berasal dari Kuala Pilah, Negeri Sembilan - BA of Arabic, Uni Al-Azhar(2008), MA of Arabic As A Second Langunge, IIUM Gombak (Jun,2011)
This entry was posted in المقالات العلمية. Bookmark the permalink.

One Response to Ayuh bersinergi!

  1. JihbIz says:

    Slm..artikel yg menarik. Lebih smart jika disiarkan dlm suara kampus agar menyentap jiwa dan hati mereka2 yg lain.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s